2012 ©feryarifian. Diberdayakan oleh Blogger.

Kamis, 04 Oktober 2012

Apakah ini Hitomebore?


Secercah fajar mentari pagi mulai kelihatan, dan aktivitas menyebalkan ku pun dimulai. Aku harus mengangkat barang-barang berat ke rumah baru ku ini. Aku pindahan dari Kota Malang, Jawa Timur. Aku sekarang tinggal di Jakarta Selatan.
“Fian yang cepet dong angkat barangnya, lelet amat !”
“iya pa, capek nih masak shubuh-shubuh udah disuruh ngangkatin barang”
“Papa kan keburu kerja jadi harus cepet-cepet”
Papa ku adalah karyawan di sebuah pabrik komputer di Jakarta Selatan, yah walaupun posisinya di sana gak tinggi-tinggi amat tapi papa mengajarkan banyak hal buat aku dari aku kecil hingga kelas XI SMA sekarang.

Aku baru inget, hari senin besok aku harus pindah ke sekolah baruku. Agak berat memang meninggalkan temen di Malang, udah terlanjur akrab soalnya #sasagi. Karna hari ini hari sabtu jadi selesai bantuin ngangkutin barang ke rumah baru aku tiduran di kamar baru sambil nonton TV. Pagi-pagi gini channel nya kalo gak berita, gossip ya kartun. Ah, bosen amat, tapi ada sebuah tayangan iklan yang membuat ku beranjak dari kebosanan. Sebuah iklan minum berkabonasi penambah ion. Wah, cewek Jepang nih cantik-cantik nge-dance dipinggir pantai.
Sepertinya baru kali ini iklan tersebut nongol, kemaren-kemaren kayaknya gak ada deh?. Siang hari nya muncul iklan itu lagi di channel TV yang berbeda. Karena keseringan nonton jadi hafal sama alunan musik sama nadanya. I want you~ trus pake kayak Bahasa Jepang gitu.
Next, hari ini adalah hari Minggu. Cielah, minggu gak kemana-mana, biasanya sih hari Minggu aku menyempatkan jogging di Stadion Kanjuruhan Malang. Karena aku disini cuman anak baru yang masih ingusan dan gak tau apa-apa soal letak Jakarta mending aku gak kemana-mana dah. Malahan aku disuruh nyuci sepeda motor ku yang kemaren sore baru dateng diangkut mobil yang mengantar barang pindahan.
Aku memang diajarkan hidup mandiri oleh kedua orang tuaku, bahkan untuk mencuci pakaian aku mandiri tanpa adan bantuan, walaupun ada seorang pembantu dirumah tapi aku udah dibiasain manadiri. Oke, pagi ini aku mau nyuci sepeda motor, aku nyalain keran dan tiba-tiba ada cewek yang berteriak.
“aw..!” teriaknya dan seketika aku memalingkan muka ke arahnya.
“eh maaf mbak, aku gak sengaja”
“aduh, jadi basah deh sepatu aku”
“maaf deh, kan gak sengaja”
“lain kali liat-liat dulu ya kalo mau nyalain keran air”
“hehehe, iya maaf”
Haha, bodohnya aku gak ngeliat ada cewek lagi jogging lewat di depan rumah, dan air dari selangpun muncrat ke sepatunya. Eh tapi ngomong-ngomong cewek tadi manis juga. Cielah, baru aja pindah udah mau main kenalan aja tadi #gagalfokus. Oke, kembali ke pekerjaan ku.
Sore nya, aku masih kepikiran cewek tadi rumahnya dimana ya? Haha jadi penasaran sama namanya. Katanya seorang cewek bisa diketahuin sifatnya dari namanya, contoh Clara orangnya modis fashionable, Jessica orangnya glamour dan suka hidup mewah, Alesa orangnya mungkin peduli banget sama kebersihan dan paling gak suka tempat kumuh.
Ah apalah arti sebuah nama, besok-besok aku mau cari tahu nama cewek kemaren. Saat ini aku nyiapin segala keperluan buat pindahan besok. Waduh, musti rapi nih namanya anak baru kalo belagu entar udah dapet masalah duluan.
----- keesokan harinya -----
“Fian, hari ini kamu papa anter sampe sekolah. Sekalian di inget-inget juga tempat sama nama daerahnya”
“Siap pak bos” jawabku
Berangkat ke sekolah aku musti dianter sama papa, kayak anak SD baru masuk kelas aja. Aku udah sampe di depan gerbang sekolahku, wah megah banget ya. Lantai 3 pula disemua gedungnya. Sekolah ku di Malang dulu aja cuman gedung depan doang yang lantai 3. Perlahan aku masuk ke gerbang dan coba tanya sama pak satpam.
“Pak, ruang guru dimana ya pak?”
“Mas, anak baru ya?” sambil ngeliatin aku dari bawah sampe atas
“Iya pak, saya anak baru”
“Oh, mari saya antar mas”
----- setelah didepan ruang guru -----
“ini ruang guru”
“oh iya pak, makasih banyak”
Aku mengetuk pintu di ruang guru, sambil salam. Kemudian muncul guru pake jilbab yang keliatan masih lumayan muda banget, putih cantik *plak* #gagalfokuslagi.
“ada yang bisa dibantu?”
“umm, begini bu. Saya murid baru pindahan dari Malang, mau tanya kelas XI IPA 1 dimana ya bu?”
“oh iya, silahkan masuk duduk aja disini. Bentar saya cek dulu data siswa pindahan”
“iya bu” sambil celongokan ngeliatin ruang guru yang terjejer rapi meja guru.
“nama Mas siapa?”
“Fian Afriansyah, bu”
“oh iya, pindahan dari Malang ya?”
“iya bu”
“mari saya antar ke kelas barunya”
Seketika bel masuk pun berbunyi, aduh mana gue musti kenalan juga sama anak sekelas. Gak apa deh namanya juga anak baru. Pas udah nyampe di depan pintu kelas, kedengeran kalo masih berdoan sebelum pelajaran. Pas udah selesai berdoa Ibu guru tadi mempersilahkan masuk kelas. Sambil sedikit deg-deg an aku nyoba ketuk pintu dan ada yang jawab “silahkan masuk”.
“permisi bu, saya murid pindahan”
“oh iya, silahkan masuk. Namanya Fian kan?”
“iya bu”
“coba perkenalkan ke temen-temen disini”
“Perkenalkan nama saya Fian Afriansyah, bisa dipanggil Fian. Saya pindahan dari Malang, dan sekrang tinggal di Perumahan Permata di deket sini”
Namun, suasana kelas sedikit agak hening dan garing *krik*. Apa tadi aku salah ngomong ya?
“oke anak-anak silahkan berteman dengan Fian, karena dia masih baru jadi tolong dibantu kalo temen kalian ini kesulitan”
“nah, silahkan duduk di bangku depan situ” kata Ibu guru ini.
Mana kebagian bangku depan, untung dipojok. Kalo disini bangku kelasnya satu bangku satu kursi, kalo di sekolahku dulu satu bangku 2 kursi.
“oh iya, perkenalkan juga ya. Nama saya Bu Agustin, saya kebetulan Wali Kelas disini” bilang Bu Agustin pada ku.
“oke anak-anak kita mulai pelajaran hari ini, buat Fian menyesuaikan dulu ya”
Pelajaran Bahasa Indonesia, aduh aku sering ngantuk kalo pelajaran ini. Aku nyoba noleh ke belekang dan ke samping melihat situasi kayak apa kelas dan bocah-bocah di dalamnya (cielah padahal sini juga Bocah). Pas aku nengok ke bangku tengah nomor 3 kayaknya aku kenal sama mukanya. Nah, itu kan cewek yang kemaren kena semprot pas jogging lewat depan rumah. Bahkan, penampilannya kali ini lebih cantik dari biasanya.
----- Waktu Istirahat -----
“eh bro, kenalin gua Aldi” seorang cowok menenepuk pundakku dari belakang.
“oh iya, gua Fian” seketika noleh ke bangku belakang.
“gua dulu juga pindahan dari Malang juga lho?”
“lho iyo tah? Malang daerah endi sam?” tanyaku pake bahasa Jawa Malangan
“gua dari Malang Kota, daerah Kepanjen”
“wah gak nyongko aku, duwe keluarga ndek Malang pisan brati?”
“hehe yoi bro, aku gak bisa ngomong bahasa Jawa tapi ngerti elu ngomong apa”
“oh iya deh, eh gua mau ke kantin tapi gak tau jalannya. Bisa tolongin gue?”
“iya gue juga mau kesana bro”
----- Di Kantin -----
Aku ngeliat cewek tadi di Kantin, dia keliatan kalem dan pendiam banget. Gua jadi penasaran siapa namanya, langsung gua tanyain ke Aldi.
“eh bro, itu cewek kan anak kelas kita juga”
“oh itu, namanya Neng Ochi”
“ha? Neng?”
“iya dia Neng Ochi”
“kenapa dipanggil neng?”
“ya mana gue tau, orang namanya Neneng kok”
“nah kenapa bisa ada Ochinya?” teter aku
“nanya mulu kayak wartawan, namanya Neneng Rusdiana. Katanya dirumah di panggil Neng Ochi”
“hehehe, maklum kakak saya masih newbie hahaha”
“bahasa elu kayak anak gamers aja”
“ngomong-ngomong dia manis juga ya”
“nah loh, Hitomebore nih”
“apaan noh? Aneh banget kata-kata lu”
“itu bahasa Jepang bro, artinya Love at the first Sight”
“eh gua kan cuman nanya doang, masak dibilna suka”
“hahaha, iya. Tapi dia itu pendiem gak pendiwm banget sih. Dia lebih suka nulis cerita kayak Cerpen sama Novel. Dia juga penggila Jepang”
“he? Penggila Jepang”
“iya, dia pinter banget kalo soal pelajaran Bahasa Jepang, dia suka banget sama musik Japan Rock”
“elu tau banyak ya soal dia. Jangan-jangan elu dukun?”
“eh enak banget lu ngomongnya” sahut Aldi.
----- Pulang Sekolah -----
“eh Ian, elu pulang sama sapa?”
“gak tau mungkin gua sendirian”
“bareng gua aja, rumah elu kan di Perumahan Permata, rumah gau gak jauh dari situ tuh”
“oke dah, elu bawa motor?”
“iya, tunggu aja di gerbang kiri depan, bentar gua mau ke parkiran dulu ambil motor”
Aldi anaknya cepet akrab an sama anak baru, sementara di kelas gua masih akrab sama dia aja. Aku berjalan ke gerbang, tiba-tba ada motor mau nyrempet gua dari arah parkiran.
“punya mata gak sih lo?” teriaknya
Eh tuh anak belagu banget, mentang-mentang situ bawa Ninja. Yang namanya anak SMA pasti banyak godaan dari mulai cewek, berantem sama orang belagu kayak orang tadi. Untung aku punya sifat yang gak mudah emosian, dan gak tertarik banget sama yang namanya berantem ato tawuran. Bukannya aku takut, kalo gua ngerasa tertindas yang aku lawan.
Oke, aku udah di depan gerbang dan Aldi lama banget. Eh ada Neng Ochi, demi apa gue sampe brani banget ngajak ngomong dia. Kenal aja juga belom.
“belum pulang ya?”
“eh iya” dia nengok ke arahku
“kenalin, gua Fian. Kita satu kelas kan?” sambil mengulurkan tangan
“iya, aku Ochi” menjabat tangan ku
“kamu, yang Minggu kemaren itu kan?” tanya dia
“iya, maaf ya soal kejadian kemaren”
“iya, gak apa kok”
“lagi nunggu jemputan ya?” tanyaku balik
“iya nih lama banget supir aku gak dateng-dateng”
“Emang rumah kamu dimana?”
“Rumah aku deket kok sama daerah rumah kamu kemaren itu. Itu rumah kamu kan?”
“hehehe iya”
“eh udah dulu ya ini jemputan aku dateng” sambil melambaikan tangan dan senyum ke aku.
Dia dijemput sama seorang laki-laki paruh baya, kayaknya sih Supir nya. Mobilnya pun keliatan antik karena mobil keluaran tahun 80-an. Tiba-tiba Aldi udah dipinggirku.
“eh bro, ayo jadi pulang gak lho?”
“eh iya, sorry gue gak ngeliat elu disitu”
Gue mikir, ini kok pada banyak yang pake Motor laki sih? Sedangkan motor gua cuman Skuter Matic 110cc. Motor Aldi motor keluaran terbaru, pasti ni anak kaya bungat. Di jalan gue sempet ngobrol sama dia.
“eh Ian, elu tadi ngapain sama Neng Ochi?”
“enggak kok, tadi gue cuman kenalan doang”
“nah kan, Hitomebore noh yakin gue”
“soka tau lagi ni anak, gini ceritanya....” gua jelasin cerita gua sama Ochi kemaren
“oh gitu cerita nya, gak biasanya lho Ochi ngerespon cowok”
“maksud elo?”
“Ochi kan agak pendiem, dia seirng ngejauh kalo dideketin cowok. Gua aja heran dia bisa ngerespon elu pake smiling tadi”
“soalnya kita juga gak sengaja ketemu”
------ Sesampainya di Rumah ku ------
“eh di, gak mampir dulu?”
“udah gua pulang aja deh, keburu sore. Mari tante..” salam Aldi ke Mama ku.
“iya mas...” sahut Mama
“Assallamu’alaikum..”
“Wa’alaikum sallam, itu tadi temen baru ya?”
“ya iya dong ma, masak preman komplek hahaha”
“gak biasanya kamu cepet akrab sama emen baru”
“udah ah, capek nih mau mandi”
“jangan lupa Sholat ya  Ian” tegas Mama
“siiip”
Malam harinya aku belajar buat pelajaran besok, meski gak tau pelajarannya besok apa, aku coba liat jadwal pelajaran yang dikasih Bu Agustin ke aku tadi sama ngecekin Standar Kompetensi ama Kompetensi Dasar di buku paket yang dikasih sekolah gue dulu.
Setelah belajar, gua nyalain TV dikamar, langsung yang keluar iklan minuman itu lagi. I want you~ I need you~ I love you~. Eh kenapa jadi keenakan ya sama musiknya. Easy listening banget. Trus aku coba browsing ke Internet iklan itu tadi, ternyata mereka punya grup sendiri. Pertama aku ngiranya Girlband tapi kok banyak banget. Pas browsing aku tau kalo mereka itu Idol Group dan Sister Group dari AKB48 di Jepang
Tapi kok di TV masih belum booming ya? Iseng-iseng aku coba nyari Twitter nya Ochi, sambil nanyain ke Aldi twitternya Ochi apa nicknya. Aldi masih ngotot aja kalo ini Hitomebore.
Menurut aku, sosok Neng Ochi manis, senyumnya menawan banget, trus misterius kalem gitu *plak* #gagalfokus. Udah ketemu deh Twitternya. Kemudian aku beranjak ke kasur ambil posisi mati sejenak alias tidur, sampe aku mikir ini beneran Hitomebore ya? Ah, mending tidur aja.
----- 1 Bulan Kemudian -----
Aku makin akrab sama Aldi dan temen-temen di kelas. Gak kelewatan sama Ochi juga, dengan herannya Aldi bilang kalo cowok yang bisa akrab sama Ochi yang cuman aku doang. Wow?  Masak? Kenapa musti aku?. Gak tau deh. Penting bisa deket sama Ochi.
Dan sekarang aku udah juga udah tau rumah dan keluarga Ochi, gak jauh kok dari perumahan ku. Ciri khas keluarga merek itu sederhana juga, malahan Ochi suka dengan banrang antik kayak kalung sama jam tangan antik dari tahun 90an. Bener-bener klasik banget, cewek manis nan menawan tapi juga sederhana, muslimah lagi.
Muslimah? Iya, aku sama dia sering banget pas-pas an di Masjid deket rumah. Dia rajin banget ikutan sholat jamaah di Masjid tiap Maghrib sama Isya’. Dan gak lama setelah itu akhirnya aku emang Hitomebore sama dia. *cielah*. Tapi aku masih ragu dia paling juga nganggep aku cuman temen deket donag. Tai aku lebih menikmati status temen deket daripada seorang Pacar. Karna pacar itu cuman indah sesaat tapi sakit di akhir.

Temen sekelas ku Azham, bilang kalo dia Single until Maried. Cielah, emang bisa? Hahaha. Bener juga tapi, kalo ngaku Single itu cuman alesan buat orang Jomblo. Tapi kalo Single until Maried itu sebuah kepetusan dan aku gak mau tau kalo ditengah-tengah udah nemu pacar kalo gak gitu ngebet pengen cepet nikah. Wkwkwkwk (emang pacar boleh nemu diemperean toko ya?) XD
Ochi sering curhat ke aku kalo banyak banget cowok brandal di sekolah yang pernah bahkan sering nembak dia, dan langsung dia tolak. Karna ya itu tadi, Ochi lebih suka temen deket daripada pacar. Setelah baca mention dari dia pula, aku lebih condong buat Temen deket aja sama dia.
Tak lama setelah itu, aku kaget pas ngeliat Ochi tampil di acara musik salah satu channel TV. Dia tenyata member JKT48 juga? Aku langsung shock waktu itu. Aku juga gak nyangka banget cewek misterius itu ternyata adalah seorang Idol.
Dengan muka sedikit pucat aku coba tanya ke Aldi dia juga kaget dan baru tau dari aku. (ah gimana sih lo, katanya peramal?). aku coba ngecek ke akun Twitter dan dia bikin pernyataan di situ.
“Minnasan, maaf karena selama ini Ochi belum bilang kalo Ochi adalah bagian dari Idol Group JKT48. Ochi memutuskan untuk menghapus akun ini dan Official akan membuatkan akun khusus buat kami. Aku harap kalia mengerti. Gomen nasai”
Aku kaget banget saat itu, ternyata itu beneran Neng Ochi yang selama ini aku kenal, dan tiba-tiba ada BBM masuk, dan ternyata dari Ochi juga. Dia juga bilang maaf kalo gak ngomong yang sebenernya, karena dia beranggapan dia yang pendiam dan misterius juga bisa menjadi seorang Idol.

Dan dia juga bilang : “meskipun aku kini menjadi member JKT48, tapi aku tetep jadi temen kamu kok Ian. Malahan sebelum aku jadi member aku bukan siapa-siapa, dan kenal kamu aku beruntung. Soalnya baru kali ini juga aku punya temen deket cowok”
Aku balas : “Iya Neng Ochi, aku juga bangga sekaligus seneng banget Neng Ochi bisa jadi member JKT48, ngomong-ngomong neng Ochi ikut gak di Iklan minuman itu?” sedikit candaan dari ku
“hehehe, kalo itu kebetulan aku emang gak ikut jadi semua beum tau kalo aku udah jadi member JKT48. Oh iya, kita tetep temen-an kan?”
“pastinya dong, jangan lupa sama temen sekelas juga hehehe”
   Sejak saat itu, Neng Ochi jadi jarang masuk sekolah karena kegiatan padatnya, dan aku pun jadi suka dengan JKT48 dan 48 Family di Jepang sana juga. Malahan aku sekarang juga jadi Japan Freak atau pecinta Jepang dari mulai bahasanya, komik dan animenya.
Aku masih sering bales mention ke akun twitter resmi nya @ochiJKT48, dia pun begitu sampe suatu waktu ada peraturan dari @officialJKT48 kalo para member tidak diperkenanka mention orang lain selain ke sesama member.
Mungkin keputusan official bijak banget, biar tidak menimbulkan kecemburuan dan iri antar fans. Aku pun yang sekarang menjadi Fans JKT48 pun juga harus menaati juga. Dan aku sekarang juga jarang BBM an sama Ochi. Dan aku tau kok kalo dia juga sibuk dengan job nya.
----------------- **** -----------------
Sampai suatu ketika, keluarga ku memutuskan untuk segera pindah ke Malang lagi. Karena sekarang Papa menjadi seorang Wirausaha sebuah Bakso khas Malang dan dia lebih condong untuk mengurusi usaha nya yang sekrang sudah memiliki beberapa cabang atau otlet di Kota Malang.
Aku sedih harus berpisah dari Aldi, temen sekolah dan khusus nya Ochi. Aku sedikit sedih kalau aku sekarang juga gak bisa ke Masjid bareng Ochi lagi. Tapi aku yakin Ochi juga bisa menjadi idol dengan JKT48.
Salam perpisahan aku ucapkan ke Aldi yang baru 5 bulan kita berteman tapi udah sedekat ini.
Sekarang aku kembali ke rutinitas di Malang, dan tetap menjadi Fans JKT48. Sampai suatu hari aku mengecek DM (direct Message) di Twitter, dan ternyata dari Ochi. Aku seneng campur kaget
“Fian, kamu pindah ke Malang lagi ya? Maaf aku gak bisa menanyakan kabar kamu, aku sekarang juga udah pindah sekolah. Maaf karena aku sibuk sendiri dengan perkejaan ku. Sehingga, aku lupa kalau aku pernah punya temen sebaik kamu yang saat ini udah jauh dari sini. Aku harap kamu bisa maklumin aku. Dan aku juga seneng kalo kamu nge-dukung aku juga. Aku baca dari bio Twitter mu - Support @ochiJKT48 – terimakasih udah dukung aku”
Sebagai seorang fans tentunya mereka sangat senang, tapi sebagai seorang teman aku menyimpan rasa suka ke ochi dalam-dalam karena, dia lebih seneng dengan status teman. Dan aku pun juga jadi sering mengoleksi dan mengumpulkan Photopacknya, kedengerannya sih impulsif juga bagi sebagian fans itu dianggap terlalu menggilai (ralat, aku bukan Wota dan hanya fans biasa).
Bentuk dukungan gak harus dengan rasa mencintai atau menyukai, dengan rasa bangga kita memiliki teman seorang Idol pun udah melebihi rasa mencintai. Setahun kemudian, JKT48 udah booming di Indonesia, karir Ochi bersama JKT48 pun juga. Sering kali aku mention ke Ochi, jangan lupa sarapan sama sholat ya, kalo makan yang woles J
----------------- **** -----------------
Sampai pada suatu waktu, aku tiba-tiba sering merasa sakit di Kepala bagian kanan. Aku didiagnosa menderita suatu penyakit sejenis kanker yang menyerang pembuluh darah di kepala, sehingga kini aku sangat kritis sekali. Aku sedih jika sakit-sakit an, dan obat nya cuman ngeliat ochi tumbuh bahagia dan terkenal mejadi seorang Idol dari idol Group aku udah ngerasa seneng dan itu menumbuhkan suatu energi positif dalam diriku.
Sering kali temen ku Aldi dan temen di sini, juga ngabarin info tentang JKT48. Dan Aldi pernah mengirimkan paket Photopack Ochi dari mulai mengenakan seifuku Red sampai yang terbaru saat ini bahkan tak jarang dia juga mengirimkan photopack member AKB48 berisi Mayukirin (Mayuyu dan Yukirin) juga Matsui Rena SKE48.
Aku masih kuat untuk duduk dan berbaring di Rumah sakit ini, masih sangat beruntung bisa melihat Ochi tampil di TV dan melihat acara khusus JKT48 seperti AKBingo !. sesering kali aku masih mention ochi.
“Ochi, kalo makan yang woles biar gak susah kalo bangkit dari sujud wkwkwk. Yang akrab sama Gaby dan Beby, juga sama semua member JKT48 juga. Keep Azeek lah pokoknya :p”
----------------- **** -----------------
Dikemudian hari aku mencoba menulis Fanletter untuk Ochi, aku juga sering ngirim gift buat dia. Gift yang bermanfaat kayak Novel, Buku Sastra Jepang dan tak jarang komik.
“Neneng Ochi, semangat ya. Jangan lupa PR nya dikerjain biar gak dimarahin kayak aku dimarahin Bu Agustin dulu. Hehehe. Maaf aku belum sempet nonton Theater JKT48 ke Jakarta, tapi nonton kamu sama JKT48 di TV aja udah seneng kok. Selalu cintai fans dan berkembang dengan fans itu hal yang bijaksana banget. Aku disini cuman bisa ngasih support buat Ochi biar maju terus pantang mundur hehehe. Novel dari aku dibaca ya, itu keren banget lho. Oh iya salam dari keluarga aku juga, salamin juga ke keluarga Ochi. Ganbatte kudasai !”
Aku makin terpuruk disini, gak tau berapa lama bertahan hidup. Cielah, penting bisa ngirim Fanletter buat Ochi udah seneng. Walaupun udah gak bisa di dunia ini lagi, aku seneng dulu sempet kenal cewek misterius yang sekarang dikenal humoris dan gokil sama Fans-fansnya. Semua berawal dari Hitomebore berlanjut menjadi teman dekat dan akhirnya menjadi seorang Fans yang selalu dukung Ochi mencapai impiannya.

Arigatou Ochi~
===== TAMAT =====

Ditulis Oleh : Fery Arifian // 11.06
Kategori:

0 komentar:

Poskan Komentar